Senin, 31 Oktober 2011

ANALISIS PERUSAHAAN PT. UNILEVER


Sejarah Unilever

PT Unilever Indonesia Tbk (perusahaan) didirikan pada 5 Desember 1933 sebagai Zeepfabrieken N.V. Lever dengan akta No. 33 yang dibuat oleh Tn.A.H. van Ophuijsen, notaris di Batavia. Akta ini disetujui oleh Gubernur Jenderal van Negerlandsch-Indie dengan surat No. 14 pada tanggal 16 Desember 1933, terdaftar di Raad van Justitie di Batavia dengan No. 302 pada tanggal 22 Desember 1933 dan diumumkan dalam Javasche Courant pada tanggal 9 Januari 1934 Tambahan No. 3.
Dengan akta No. 171 yang dibuat oleh notaris Ny. Kartini Mulyadi tertanggal 22 Juli 1980, nama perusahaan diubah menjadi PT Unilever Indonesia. Dengan akta no. 92 yang dibuat oleh notaris Tn. Mudofir Hadi, S.H. tertanggal 30 Juni 1997, nama perusahaan diubah menjadi PT Unilever Indonesia Tbk. Akta ini  disetujui oleh Menteri Kehakiman dengan keputusan No. C2-1.049HT.01.04TH.98 tertanggal 23 Februari 1998 dan diumumkan di Berita Negara No. 2620 tanggal 15 Mei 1998 Tambahan No. 39.
Perusahaan mendaftarkan 15% dari sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya setelah memperoleh persetujuan dari Ketua Badan Pelaksana Pasar Modal (Bapepam) No. SI-009/PM/E/1981 pada tanggal 16 November 1981.
Pada Rapat Umum Tahunan perusahaan pada tanggal 24 Juni 2003, para pemegang saham menyepakati pemecahan saham, dengan mengurangi nilai nominal saham dari Rp 100 per saham menjadi Rp 10 per saham. Perubahan ini dibuat di hadapan notaris dengan akta No. 46 yang dibuat oleh notaris Singgih Susilo, S.H. tertanggal 10 Juli 2003 dan disetujui oleh Menteri Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dengan keputusan No. C-17533 HT.01.04-TH.2003.
Perusahaan bergerak dalam bidang produksi sabun, deterjen, margarin, minyak sayur dan makanan yang terbuat dari susu, es krim, makanan dan minuman dari teh dan produk-produk kosmetik.
Sebagaimana disetujui dalam Rapat Umum Tahunan Perusahaan pada tanggal 13 Juni, 2000, yang dituangkan dalam akta notaris No. 82 yang dibuat oleh notaris Singgih Susilo, S.H. tertanggal 14 Juni 2000, perusahaan juga bertindak sebagai distributor utama dan memberi jasa-jasa penelitian pemasaran. Akta ini disetujui oleh Menteri Hukum dan Perundang-undangan (dahulu Menteri Kehakiman) Republik Indonesia dengan keputusan No. C-18482HT.01.04-TH.2000.
Perusahaan memulai operasi komersialnya pada tahun 1933.

Perluasan Unilever Indonesia
Pada tanggal 22 November 2000, perusahaan mengadakan perjanjian dengan PT Anugrah Indah Pelangi, untuk mendirikan perusahaan baru yakni PT Anugrah Lever (PT AL) yang bergerak di bidang pembuatan, pengembangan, pemasaran dan penjualan kecap, saus cabe dan saus-saus lain dengan merk dagang Bango, Parkiet dan Sakura dan merk-merk lain atas dasar lisensi perusahaan kepada PT Al.
Pada tanggal 3 Juli 2002, perusahaan mengadakan perjanjian dengan Texchem Resources Berhad, untuk mendirikan perusahaan baru yakni PT Technopia Lever yang bergerak di bidang distribusi, ekspor dan impor barang-barang dengan menggunakan merk dagang Domestos Nomos. Pada tanggal 7 November 2003, Texchem Resources Berhad mengadakan perjanjian jual beli saham dengan Technopia Singapore Pte. Ltd, yang dalam perjanjian tersebut Texchem Resources Berhad sepakat untuk menjual sahamnya di PT Technopia Lever kepada Technopia Singapore Pte. Ltd.
Dalam Rapat Umum Luar Biasa perusahaan pada tanggal 8 Desember 2003, perusahaan menerima persetujuan dari pemegang saham minoritasnya untuk mengakuisisi saham PT Knorr Indonesia (PT KI) dari Unilever Overseas Holdings Limited (pihak terkait). Akuisisi ini berlaku pada tanggal penandatanganan perjanjian jual beli saham antara perusahaan dan Unilever Overseas Holdings Limited pada tanggal 21 Januari 2004. Pada tanggal 30 Juli 2004, perusahaan digabung dengan PT KI. Penggabungan tersebut dilakukan dengan menggunakan metoda yang sama dengan metoda pengelompokan saham (pooling of interest). Perusahaan merupakan perusahaan yang menerima penggabungan dan setelah penggabungan tersebut PT KI tidak lagi menjadi badan hukum yang terpisah. Penggabungan ini sesuai dengan persetujuan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dalam suratnya No. 740/III/PMA/2004 tertanggal 9 Juli 2004.
Pada tahun 2007, PT Unilever Indonesia Tbk. (Unilever) telah menandatangani perjanjian bersyarat dengan PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company Tbk (Ultra) sehubungan dengan pengambilalihan industri minuman sari buah melalui pengalihan merek “Buavita” dan “Gogo” dari Ultra ke Unilever. Perjanjian telah terpenuhi dan Unilever dan Ultra telah menyelesaikan transaksi pada bulan Januari 2008.
Kronologi
1920-30    Import oleh van den Bergh, Jurgen and Brothers
1933         Pabrik sabun – Zeepfabrieken NV Lever – Angke, Jakarta
1936         Produksi margarin dan minyak oleh Pabrik van den Bergh NV – Angke, Jakarta
1941         Pabrik komestik – Colibri NV, Surabaya
1942-46    Kendali oleh unilever dihentikan  (Perang Dunia II)
1965-66    Di bawah kendali pemerintah
1967         Kendali usaha kembali ke Unilever berdasarkan undang-undang penanaman modal asing
1981         Go public dan terdaftar di Bursa Efek Jakarta
1982         Pembangunan pabrik Ellida Gibbs di Rungkut, Surabaya
1988         Pemindahan Pabrik Sabun Mandi dari Colibri ke Pabrik Rungkut, Surabaya
1990         Terjun di bisnis teh
1992         Membuka pabrik es krim
1995         Pembangunan pabrik deterjen dan makanan di Cikarang, Bekasi
1996-98    Penggabungan instalasi produksi – Cikarang, Rungkut
1999         Deterjen Cair NSD – Cikarang
2000         Terjun ke bisnis kecap
2001         Membuka pabrik teh – Cikarang
2002         Membuka pusat distribusi sentral Jakarta
2003         Terjun ke bisnis obat nyamuk bakar
2004         Terjun ke bisnis makanan ringan
2005         Membuka pabrik sampo cair – Cikarang
2008         Terjun ke bisnis minuman sari buah
Tentang Unilever Indonesia

Ø  Sejak didirikan pada 5 Desember 1933
Unilever Indonesia telah tumbuh menjadi salah satu perusahaan terdepan untuk produk Home and Personal Care serta Foods & Ice Cream di Indonesia.
Rangkaian Produk Unilever Indonesia mencangkup brand-brand ternama yang disukai di dunia seperti Pepsodent, Lux, Lifebuoy, Dove, Sunsilk, Clear, Rexona, Vaseline, Rinso, Molto, Sunlight, Walls, Blue Band, Royco, Bango, dan lain-lain.
Selama ini, tujuan perusahaan kami tetap sama, dimana kami bekerja untuk menciptakan masa depan yang lebih baik setiap hari; membuat pelanggan merasa nyaman, berpenampilan baik dan lebih menikmati kehidupan melalui brand dan jasa yang memberikan manfaat untuk mereka maupun orang lain; menginspirasi masyarakat untuk melakukan tindakan kecil setiap harinya yang bila digabungkan akan membuat perubahan besar bagi dunia; dan senantiasa mengembangkan cara baru dalam berbisnis yang memungkinkan kami untuk tumbuh sekaligus mengurangi dampak lingkungan.
Saham perseroan pertamakali ditawarkan kepada masyarakat pada tahun 1981 dan tercatat di Bursa Efek Indonesia seja 11 Januari 1982. Pada akhir tahun 2009, saham oerseroan menempati peringkat kketujuh kapitalisasi pasar terbesar di Bursa Efek Indonesia.
Perseroan memiliki dua anak perusahaan : PT Anugrah Lever (dalam likuidasi), kepemilikan Perseroan sebesar 100% (sebelumnya adalah perusahaan patungan untuk pemasaran kecap) yang telah konsolidasi dan PT Technopia Lever, kepemilikan Perseroan sebesar 51%, bergerak di bidang distribusi ekspor, dan impor produk dengan merek Domestos Nomos.
Bagi Unilever, sumber daya manusia adalah pusat dari seluruh aktivitas perseroan. Kami memberikan prioritas pada mereka dalam pengembangan profesionalisme, keseimbangan kehidupan, dan kemampuan mereka untuk berkontribusi pada perusahaan. Terdapat lebih dari 300 karyawan tersebar di seluruh nutrisi.
Perseroan mengelola dan mengembangkan bisnis perseroan secara bertanggung jawab dan berkesinambungan. Nilai-nilai dan standar yang Perseroan terapkan terangkum dalam Prinsip Bisnis Kami. Perseroan juga membagi standar dan nilai-nilai tersebut dengan mitra usaha termasuk para pemasok dan distributor kami.
Perseroan memiliki enam pabrik di Kawasan Industri Jababeka, Cikarang, Bekasi, dan dua pabrik di Kawasan Industri Rungkut, Surabaya, Jawa Timur, dengan kantor pusat di Jakarta. Produk-produk Perseroan berjumlah sekitar 32.


Visi & strategi
v  Sebuah visi baru
Visi baru ini paham bahwa dunia sedang berubah. Populasi meningkat. Pendapatan meningkat di seluruh dunia diikuti dengan bertambahnya permintaan terhadap produk-produk  konsumen. Produk seperti milik Unilever bergantung pada  peningkatan sumber daya alam, baik itu bahan bakar ataupun bahan mentah lainnya. Di waktu yang bersamaan, perubahan iklim bukan hanya menjadi masalah untuk planet ini, tetapi juga melambangkan ancaman besar terhadap stabilitas ekonomi dan sosial.
Kami mengetahui bahwa untuk mencapai tujuan perkembangan, maka kami harus mengurangi dampak keseluruhan terhadap lingkungan yang timbul dari usaha. Komitmen kami meliputi tidak hanya pabrik dan kantor melainkan juga dampak lingkungan dan hubungannya dengan sumber bahan mentah kami, melalui bagaimana cara para pelanggan menggunakan dan membuang produk kami.
v  Visi
Unilever berusaha menciptakan masa depan yang lebih baik setiap hari.
Kami membantu orang-orang merasa nyaman, berpenampilan baik dan lebih menikmati kehidupan dengan brand dan pelayanan yang baik bagi mereka dan juga bagi orang lain.
Kami akan menginspirasi orang-orang untuk melakukan tindakan kecil setiap harinya yang dapat memberikan perbedaan besar bagi dunia.
Kami akan mengembangkan cara baru untuk melakukan usaha dengan tujuan mengembangkan perusahaan kami sambil mengurangi dampak terhadap lingkungan.
Kami sepenuhnya menyadari bahwa kami perlu mengembangkan model baru untuk pertumbuhan usaha. Kami bertujuan melaksanakan program kerja jangka panjang dengan supplier kami, para pelanggan dan rekan lainnya dalam mencapai tujuan ini.
Dengan portfolio brand kami yang kuat, kehadiran yang menonjol pasar dan komitmen yang bertahan lama untuk berbagi nilai kreasi, kami percaya kami berada di tempat terbaik untuk mencapai tujuan ini.

STRATEGI PEMASARAN SEMUA PRODUK PT. UNILEVER INDONESIA,Tbk. 

1.     Kumpulan Data
 Seperti kita ketahui, Unilever adalah perusahaan multinasional yang memproduksi barang konsumen memenuhi kebutuhan akan nutrisi, kesehatan dan perawatan pribadi sehari-haridengan produk-produk yang membuat para pemakainya merasa nyaman, berpenampilan baik dan lebih menikmati kehidupan.

2.     Tujuan Pemasaran
 Menjadi yang pertama dan terbaik di kelasnya dalam memenuhi kebutuhan dan aspirasikonsumen

·                     Menjadi rekan yang utama bagi pelanggan, konsumen dan komunitas.
·                     Menghilangkan kegiatan yang tak bernilai tambah dari segala proses.
·                     Menjadi perusahaan terpilih bagi orang-orang dengan kinerja yang tinggi. 
·       Bertujuan meningkatkan target pertumbuhan yang menguntungkan dan memberikanimbalan di atas rata-rata karyawan dan pemegang saham.
·   Mendapatkan kehormatan karena integritas tinggi, peduli kepada masyarakat danlingkungan hidup.

3.     Strategi PT.UNILEVER tbk dalam memasarkan produk 

Di dalam menghadapi persaingan antar perusahan, PT. UNILEVER tbk memiliki strategi - strategi dalam menghadapi persaingan-persaingan antar perusahaan, strategi itu antara lain:

1. KEPEMIMPINAN HARGA RENDAH

Dengan menjaga harga yang rendah dan rak-rak diisi dengan baik menggunakan sistimpengisian kembali persediaan yang melegenda, wal-mart menjadi pemimpin bisnis eceran diamerika serikat. Sistem mili wal-mart mengirimkan pesanan atas barang dagang baru secaralangsung kepada pemasok ketika pelanggan membayar pembelian mereka pada kasir.terminaltitik pejualan mencatat kode barang setiap barang yang melewati kasir dan mengirimkantransaksi pembelian langsung kepada komputer pusat wal-mart. Komputer mengumpulkanpesanan dari semua toko wai-mart dan mengirimkannya ke pemasok. Pemasok juga dapatmengakses daa penjualan dan persediaan wal-mart menggunakan teknologi web. Sistem inimampu membuat wal-mart mempertahankan biaya rendah sembari menyesuaikanpersediaannya untuk memenuhi permintaan pelanggan.

2. DIFERENSIASI  PRODUK

Produk Unilever terus memperkenalkan kemasan-kemasan yang terbaru, tetapi Unilever tetapmempertahankan kualitas produknya. Baik itu kemasan yang botol kaca, sachet, botol kecildan masih banyak lagi kemasannya.


3.  BERFOKUS PADA PELUANG PASAR

Produk Unilever menggunakan sistem informasi pelanggan yang beda dengan yang lain,produk masuk kedalam pasar dengan cara mempromosikan barang-barangnya dengan caraterjun langsung ke masyarakat dengan bukti-bukti kualitas secara real, misalnya dengandiadakannya perlombaan-perlombaan kepada masyarakat perbandingan antara produk Unilever dengan produk-produk pesaing lainnya.

4. . MENGUATKAN KEAKRABAN PELANGGAN DAN PEMASOK

Menggunakan sistem informasi untuk memfasilitasi akses langsung dari pemasok terhadapjadwal produksi.dan bahkan mengizinkan pemasok untuk memutuskan bagaimana dan kapanmengirim pasokan kepada pemasok. Selain itu Unilever juga melakukan
Tanya jawab kepadapara konsumen dan membuat suara konsumen tempat para konsumen mengeluh
Dalam PT.Unilever Indonesia, promosi yang dilakukan paling banyak melalui mediaelektronik. Namun dalam kehidupan sehari-hari promosi yang dilakukan PT. Unilever Indonesia tidak hanya lewat media elektronik tetapi banyak juga melalui media cetak,sponsorship, mengadakan event-event yang memasukkan produk-produk dari PT. Unilever seperti Kecap Bango, Pepsodent, Shampo Pantene, dll. Karena jika promosi yang dilakukanhanya melalui media elektronik maka PT. Unilever Indonesia tidak mendapatkan keuntunganyang optimal. Masyarakat di Indonesia terdiri dari berbagai kalangan dan tingkatan sosialyang beragam. Jika perusahaan tidak bisa menyentuh hati masyarakat semua kalangan makaperusahaan tidak dapat berkembang pesat. Makna dari iklan yang ditawarkan oleh perusahaanjuga harus bisa dipahami oleh berbagai kalangan, karena iklan adalah salah satu cara promosiyang bisa dilakukan oleh perusahaan agar dapat memperoleh keuntungan yang optimal.Selain melalui iklan elektronik proses pemasaran yang dilakukan Unilever juga menggunakanberbagai cara, diantaranya dengan berbagai program pemasaran yang dapat menarik perhatian pelanggan. Kupon belanja gratis produk unilever adalah salah satu cara promosiyang dilakukan oleh Unilever, selain itu diskon-diskon yang diberikan juga banyak menarik perhatian pelanggan yang berasal dari kalangan masyarakat menengah kebawah.Iklan  itu sendiri adalah  kandungan utama dari  manajemen  promosi yang menggunakan ruangmedia bayaran untuk menyampaikan pesan, sementara para klien dan praktisi periklananmemandangnya hanya sebagai sarana untuk berkomunikasi dengan konsumen. Iklan ini merupakan bagian dari bauran  promosi, yang terdiri dari pemasaran langsung, PR (PublicRelations), promosi penjualan, dan penjualan personal. Peranan merek produk juga sangatberperan penting, karena merek merupakan simbol dari sebuah produk yang dipasarkan.Bahkan dalam satu perusahaan terdapat berbagai macam merek yang  berbeda-beda.Pemasaran berskala besar seperti ini hanya satu daripada beragam program promosi yangdilakukan Unilever, promosi inter-personal langsung ke pelanggan juga dilakukan olehUnilever dengan memberikan keuntungan khusus yang diberikan pada pelanggan setiapengguna produk Unilever. Dengan program pemasaran ini diharapkan Unilever dapatmencakup pangsa pasar yang luas di pasar konsumen Indonesia. Dalam pemasaran global, eksistensi perusahaan diperlukan dalam mengembangkan idepemikiran, baik dalam cakupan nasional maupun internasional.Dalam hal ini khususnyaperusahaan Unilever harus bisa membuat sebuah grand design mahakarya khususnya

pemasaran global yang menuntut sebuah keajaiban-keajaiban dalam mengembangkan karir sebuah perusahaan khususnya unilever selain memantau jalannya proses globalisasi dari parapesaing. Mutlak adanya selalu diadakan apa yang disebut denganinovation treatment dalamsetiap sesi langkah-langkah perusahaan.Oleh karena itu pertanyaan lain dapat muncul seketika mengapa promosi perlu diadakan,jawabannya tentu saja iya, karena dalam beberapa aspek perusahaan salah satu tujuanpengembangan mutu perusahaan ialah dapat menyentuh seluruh lapisan konsumen dalam halini adalah sasaran global yang diadakan dan dibuat dari grand design tersebut, oleh karena itusebuah perusahaan unilever dapat
fight dengan para pesaingnya baik dari dunia asing maupunpesaing-pesaing unggulan dalam  negeri.Unilever juga terus mempelajari kebutuhan dan keinginan konsumen, melakukan inovasi danaktivasi produk, serta terus membangun citra produk. Hal ini merupakan sebagian daristrategi perusahaan untuk dapat  mempertahankan dan meningkatkan kepercayaan  konsumen terhadap brand-brand Unilever. Komunikasi yang disampaikan melalui iklan di berbagaimedia cetak maupun elektronik sangat efektif dan langsung mengenai sasaran,untuk evaluasi kedepannya PT. Unilever Indonesia,Tbk akan melakukan 4 hal demi tetap memiliki citrabaik pada konsumennya, antara lain:
branding, design, technical printing,dan merchandising. Sehingga dengan cepat hal tersebut dapat mempengaruhi konsumen untuk membeli dan mengkonsumsi produk-produk yang dikeluarkan oleh  PT. Unilever.v


Strategi Promosi yang dapat dilakukanoleh PT.Unilever  yaitu:

1.Periklanan
 semua bentuk penyajian nonpersonal dan promosi ide, barang atau jasa yangdibayar oleh suatu sponsor tertentu.
2.Promosi Penjualan
 Berbagai insentif jangka pendek untuk mendorong keinginanmencoba atau membeli suatu produk atau jasa.
3.Hubungan Masyarakat dan Publisitas
 berbagai program untuk mempromosikan dan ataumelindungi citra perusahaan atau produk individualnya.
4.Penjualan Secara Pribadi
 interaksi langsung dengan satu calon pembeli atau lebih untukmelakukan presentasi, menjawab pertanyaan, dan menerima pesan
5.Pemasaran Langsung
 penggunaan surat, telepon, faksimili, e-mail, dan alat penghubungnon personal lain untuk berkomunikasi secara langsung dengan atau mendapatkantanggapan langsung dari pelanggan tertentu dan calon pelanggan.
Akan tetapi dengan bertambahnya zaman, persaingan pasar semakin ketat, berkembangnyaberbagai jenis media baru dan semakin canggihnya konsumen maka Strategi Promosidirumuskan menjadi:

  1. Advertising
  2. Consumer Sales Promotion
  3. Trade Promotion  and Co-Marketing
  4. Packaging. Point  Of  Purchase
  5. Personal Selling
  6. Public relations
  7. Brand Publicity
  8. Corporate Advertising
  9. The Internet
  10. Direct Marketing
  11. Experiantial contact: Event, sponsorship
  12. Customer Service
  13. Word Of Mouth

Consumer market sales promotion techniques :

  1. Kupon → Sertifikat yang memberi hak kepada pemegangnya untuk mendapat penguranganharga seperti yang tercetak untuk pembelian produk tertentu.
  2. Price-Off Deals → Memberikan potongan harga langsung ditempat pembelian.
  3. Premium and Advertising Specialties → Barang yang ditawarkan dengan biaya yang relatif rendah atau gratis sebagai insentif untuk membeli produk tertentu.
  4. Contest and Sweeptakes → Hadiah adalah tawaran kesempatan untuk memenangkan uangtunai, perjalanan, atau barang-barang karena membeli sesuatu.
  5. Sampling and Trial OffersPenawaran gratis untuk sejumlah produk atau jasa (pemberiancontoh produk).
  6. Brand Placement →  Salah satu teknik dari sales promotion untuk mencapai pasar denganmemasukkan produk pada sebuah acara televisi atau film.
  7. Rebates →  Memberikan pengurangan harga setelah pembelian terjadi dan bukan pada tokopengecer.
  8. FrequencyProgram ini merupakan salah satu teknik yang mengarah kepada program-program yang berkelanjutan seperti menawarkan konsumen diskon atau hadiah langsunggratis untuk mencapai terjadinya pengulangan dalam pembelian atau langganan dari merkatau perusahaan yang sama.
  9. Event Sponsorship → Ketika perusahaan mensponsori suatu acara, membuat merek sangatditonjolkan pada acara tersebut sehingga membuat kredibilitas merek meningkatbersamaan dengan para penonton di acara.

Pendekatan penjualan dan promosi penjualan akan efektif dan efisien apabila dirancangdengan menerapkan pola regionalisasi atau diterapkan di daerah-daerah atau kawasantertentu. Unilever sudah menerapkan pola regionalisasi karena Unilever telah memilikipabrik-pabrik atau juga cabang perusahaan di tiap-tiap negara. Hal ini dilakukan agar setiapnegara dapat membeli produk yang sesuai dengan keinginan dan kebiasaan mengkonsumsiproduk yang sangat erat hubungannya dengan cita rasa negaranya.Unilever telah membuka cabang perusahaan di Indonesia. Untuk lebih dikenal olehmasyarakat indonesia dan bisa mendapat hati masyarakat Indonesia maka Unilever membuatproduk yang sesuai dengan cita rasa Indonesia seperi kecap Bango. Kecap merupakanmakanan yang terbuat dari kacang kedelai. Bisa dibilang kecap merupakan makanan yangkhas dari Indonesia.Untuk itu Unilever membuat produk kecap bango untuk di konsumsi masyarakat Indonesia.Walau kecap bango bukan produk asli buatan unilever namun nama Unilever lebih terkenalkarena kecap bango sekarang ini merupakan produk yang dikembangkan oleh Unilever. Terlebih iklan yang ditampilkan di media tentang produk kecap bango sangat mencerminkan negara Indonesia. Dengan model-model yang berasal dari Indonesia, ini akan lebihmembangun image Unilever dimata konsumen di Indonesia. Konsumen akan mempunyaikeinginan untuk membeli produk kecap bango karena terkesan melihat iklan yangditampilkan tersebut. Walaupun konsumen hanya coba-coba membeli merek tersebut namunsetidaknya produk tersebut sangat dikenal oleh masyarakat.
Oleh karena itu, kualitas sangat penting dalam pembuatan produk. Karena walaupun promosiyang dilakukan perusahaan sangat baik namun jika kualitas yang ditawarkan tidak diperhatikan maka promosi yang dilakukan bisa dibilang sia-sia saja.

v  Macam-macam  Produk yang dikeluarkan Unilever

PT. Unilever Indonesia,Tbk. Yang beroperasi di indonesia sejak tahun 1933, telah tumbuhmenjadi perusahaan penyedia consumer product yang mempunyai peran penting di indonesia.Unilever adalah produsen merek-merek terkenal di seluruh dunia yang juga terkenal ditingkat regional dan lokal, antara lain Pepsodent, Lifebuoy, Lux,Dove, Sunsilk, Clear,Rexona, Rinso, Molto, Ponds, Blue Band, Royco, Sariwangi, Bango,
Taro dan masih banyak lagi.Posisi Unilever yang kuat sebagai pemimpin pasar telah diakui melalui berbagai penghargaannasional dan regional yang diterima oleh perusahaan. PT. Unilever Indonesia melalui brand-brand nya kembali membuktikan keunggulannya dengan meraih peringkat dalam.PackagingConsumer Branding Award 2005´ yang diselenggarakan oleh Indonesia Brand IdentitySummit (IBS) bekerjasama dengan majalah SWA dan MIX.Berikut adalah peringkat yang diraih oleh brand-brand Unilever dalam setahun IndonesiaPackaging Consumer Award 2005. Sunsilk, Pepsodent, Lux, Molto, Lifebuoy, Axe dan Clear merupakan merek produk perawatan rumah dan tubuh (home and Personal Care) yang tak asing lagi di telinga masyarakat Indonesia. Sedangkan untuk produk makanan dan ice cream,ada blue band yang legendaries, Bango, Sari Wangi, Rpyco dan Wall¶s. Masih ada sederetmerek produk lagi yang bila disebutkan satu persatu namanya, terasa sangat akrab dengankehidupan kita.Bisa jadi Anda mempunyai kenangan khusus tak terlupakan dengan salah satu atau lebihproduk buatan PT.Unilever Indonesia Tbk ini. Benar, merek-merek yang disebutkan di atasmemang hanya sebagian kecil dari merek yang dikembangkan PT.Unilever Indonesia,Tbk.³Saat ini kami memiliki 33 merek dan beroperasi di 13 kategori sementara di seluruh dunia,Unilever memegang 400 brand,´ kata Presiden Direktur PT.Unilever Indonesia.Tbk, MauritsLalisang dalam sebuah wawancara khusus dengan SH di Graha Unilever Jakarta, sore pekanlalu.PT.Unilever Indonesia,Tbk merupakan anak perusahaan Unilever International yangberkantor pusat di dua kota yakni di London, Inggris dan Rotterdam Belanda. Sementara diIndonesia, Unilever berkantor pusat di Jakarta dan memiliki dua pabrik besar di Cikarang danRungkut (Surabaya). Pabrik di Surabaya utamanya memproduksi sabun sedangkan diCikarang memproduksi es krim, margarin, dan berbagai makanan ringan. Secara umumUnilever menjadi pemimpin pasar barang konsumer (consumer goods) di Indonesia. Namun,kondisinya tidak sama untuk setiap kategori produk dan wilayah pemasaran.Kini, Unilever Indonesia telah berusia lebih dari 70 tahun dengan komposisi kepemilikansaham, Mavibel (Maatschap voor Internationale Bellengginggen) B.V 85 persen dan publik 15 persen. Langit di Junjung Maurits mengungkapkan prinsip yang selalu dikedepankanUnilever dalam berbisnis.
Di mana bumi dipijak disitu langit dijunjung. Unilever pada dasarnya selalu mengikuti aturan yang berlaku dimana ia beroperasi,´ ujar Maurits. Itulah alasannya mengapa Unilever Indonesia memutuskan menjadi perusahaan terbuka.
Menjadi perusahaan terbuka berarti pembayaran pajak lebih jelas dan transparan karena diaudit oleh lembaga yang berkompeten. Sebagai konsekuensinya, masyarakat bisa ikut memiliki saham Unilever Indonesia. Di Cina, Unilever menggandeng partner lokal karena pemerintah Cina mengharuskan seperti itu sementara di Thailand, Unilever Internationa lmenguasai saham sepenuhnya.Dalam enam tahun terakhir, penjualan Unilever di Indonesia bertumbuh dua digit atau diatas 10 persen. Omset penjualan untuk tahun 2004 mencapai US$1 miliar.Tahun 2005 ini, saya perkirakan pertumbuhan penjualan akan meningkat signifikan dan tetap berada di atas dua digit,´ ujar Maurits optimistis.Transisi Tahun 2004 merupakan tahun transisi bagi Unilever Indonesia. Mengapa demikian, karena kepemimpinan kembali berada tangan orang Indonesia asli setelah bertahun-tahun dipimpin oleh orang asing. Tahun lalu, Nihal Kaviratne dari India menyerahkan tongkat estafetnya kepada Maurits Lalisang yang sebelumnya menjabat.
Direktur Corporate Relations.Maurits memang bukan orang lokal pertama yang menjadi presiden direktur tetapi orang ketiga setelah Yamani Hasan (1980an) dan Sri Urip (1990an). Saat ini, tinggal dua orangasing yang menduduki jabatan direksi.Potensi
Tak Kalah Menurut pandangan Maurits, potensi orang lokal sebenarnya tidak kalah dengan orang asing. “Saya merangsang anak-anak pergi ke luar negeri sehingga bisamemperkaya pengalaman dan pengetahuan,´ paparnya. Sampai saat ini Unilever Indonesiatelah mengirimkan 18 karyawannya ke luar negeri ada yang ke London, Thailand. Rotterdam,Shang Hai (Cina) dan Itali.Salah satu kendala yang dihadapi yakni banyak orang Indonesia yang enggan ke luar negerikarena merasa sudah enak berada di Indonesia.Terobosan yang dilakukan Maurits antara lainmengirim ke luar negeri untuk jangka waktu 1-2 tahun sehingga mereka bisa bekerja padabudaya dan lingkungan kerja yang berbeda. Ia mengakui kekuatan Unilever ada pada kualitassumber daya manusia.Unilever secara rutin merekrut lulusan baru dari universitas terkemuka. Setelah itu diberikanpelatihan selama tiga bulan. Mereka tidak langsung kerja tetapi ditraining di berbagai bidangseperti manufaktur, pemasaran dan litbang (penelitian dan pengembangan). Saat ini tenagakerja yang diserap oleh Unilever secara langsung berjumlah 3.000 orang ini belum termasuk tenaga kerja tidak langsung.
Total tenaga kerja yang terserap berjumlah 25.000 orang. Jika diansumsikan satu orangmemiliki empat anggota keluarga maka perusahaan menanggung nasib sekitar 100.000 orang.PangsaTerbesar Indonesia saat ini menjadi pangsa pasar kedua terbesar bagi Unilever setelah India, mengalahkan Cina, Jepang dan Australia. ³Indonesia dilihat sebagai permata dari timur oleh Unilever pusat karena pangsa pasarnya memang sangat besar,´ kata Maurits. Bahkandua orang yang menduduki CEO Unilever di kantor pusat pernah bekerja di Indonesia.Memang saat ini persaingan di industri barang konsumer sangat ketat baik dari pemain lokalmaupun pemain domestik. Pesaing dari luar seperti P&G sedangkan pesaing lokal sepertiWings. Namun Maurits menganggap positif yang namanya persaingan karena akanmenimbulkan inovasi dan tidak menyebabkan monopoli di pasar.
Tantangan terbesar kini dan sangat merugikan adalah maraknya pemalsuan danpenyelundupan. Banyak produk palsu dan selundupan dari Cina sehingga membuat Unilever tidak kompetitif. “Karenanya pemerintah perlu menegakkan aturan main yang jelas karena dalam bisnis yang penting adalah adanya kepastian usaha dan kepastian hukum,´ katanya.Pemerintah harus berani menindak tegas terhadap barang-barang palsu dan selundupan dariCina yang menggangu industri secara umum.Perlindungan hak cipta perlu dilakukan karena dibutuhkan biaya besar dalam riset danpengembangan serta biaya iklan. ³Hal ini sering membuat kita sebagai pelaku usaha frustasikarena pemerintah tidak mengambil tindakan tegas,´ ucap Maurits.
Di samping itu, Mauritsberpendapat pemerintah perlu membuat infrastruktur yang memadai berupa jalan sehinggapemasaran produk dapat menjangkau ke seluruh wilayah dengan biaya murah.Hal ini juga sebagai kompensasi rencana penghapusan subsidi BBM di sektor industri.
Terkait dengan penghapusan subsidi BBM bagi industri, Unilever kini menggantipenggunaan solar ke gas untuk pabriknya di Cikarang. Sayang, pasokan gas dari Pertaminatidak konsisten. Jika berniat mengurangi konsumsi minyak bumi maka penyediaan gas harusdilakukan pemerintah. Organik Unilever saat ini memang fokus melakukan pertumbuhanoraganik seperti peningkatan omset penjualan, laba perusahaan dan menekan struktur biaya.Namun tidak menutup kemungkinan melakukan pertumbuhan anorganik.Sepanjang kiprahnya di Indonesia, Unilever telah empat kali mengakuisisi merek. Akuisisiteh celup Sari Wangi dilakukan tahun 1990, Yoohan (dengan berbagai merek seperti Molto,Trisol, Whipol) tahun 1998, kecap Bango tahun 2000 dan Taro tahun 2003. Mauritsmenekankan, Dalam melakukan akuisisi, Unilever selalu menggunakan dana keuanganinternal, tidak perlu injeksi dana kantor pusat. Ia menekankan, akuisisi hanya akan dilakukanjika bisa mendukung bisnis utama Unilever yang telah ada.Maurits menekankan, Unilever tidak akan keluar dari bisnis utamanya, memproduksi danmemasarkan barang-barang konsumer.³Unilever tidak akan berniat menguasai industri dari hulu sampai hilir meskipun memilikikemampuan dari segi pendanaan. Pertumbuhan organik lebih diharapkan,´ katanya. Hal inidibuktikan dengan pendirian kantor pemasaran Unilever Indonesia ke berbagai negara sepertiSingapura, Jepang dan Australia. Sabun Lux buatan Rungkut, ice cream Walls dan teh SariWangi buatan made in Cikarang bisa ditemukan di ketiga negara ini.
Total ekspor produk Unilever Indonesia mencapai enam persen dari omset penjualan.


v  Proses pembuatan brand Unilever
Pada tahun 1990, Unilever memasukkan faktor kesinambungan ke dalam srategi kami secara formal. Kemudian, pada tahun 2005, kami mulai membuat agenda pada produk brand dengan proses yang dinamakan Brand Imprint. Sejak saat itu, Brand Imprints telah disesuaikan ke dalam semua kategori produk kami. Saat ini, pemikiran sosial dan lingkungan digabungkan dalam rencana inovasi dan pengembangan sejumlah brand utama kami.
Pada saat yang sama, kami juga mengembangkan pendekatan kami pada corporate branding. Kami mulai memikirkan cara untuk membuat komitmen perusahaan Unilever dan menciptakan  aktivitas agar lebih terlihat dan cocok dengan para konsumen kami. Dengan brand produk individu yang mengambil posisi kuat dalam isu sosial dan lingkungan, para konsumen akan melihat brand perusahaan pada nilai dan pendekatannya. Brand produk hanya dapat dikomunikasikan dengan efektif dan memiliki kredibilitas pada isu ini jika memiliki dasar yang kuat dalam pendekatan dan komitmen perusahaan secara keseluruhan. Ini mengarah pada pengembangan visi baru kami.

v  Melibatkan konsumen
Penelitian kami menunjukkan para pelanggan tidak hanya ingin diyakinkan bahwa produk yang mereka beli diproduksi sesuai etika dan berkesinambungan, mereka juga ingin memilih brand yang baik bagi diri mereka dan juga orang lain. Namun, mereka juga memberi tahu kami bahwa mereka tidak merasa cukup mampu membuat perbedaan akibat tantangan yang terlampau besar dan efek tindakan perorangan yang terlalu kecil.
Kami percaya bahwa kami telah berada di tempat dimana kami dapat membantu orang-orang memahami bagaimana mereka memilih brand dan dengan melakukan tindakan kecil, apabila ditambahkan dengan tindakan yang dilakukan orang lain, dapat membuat sebuah perbedaan besar di seluruh dunia.
Sebagai contoh, brand deterjen Unilever digunakan dalam 125 miliar pencucian setiap tahunnya. Itu sama artinya dengan 14 juta pencucian setiap jam. Setiap saat, konsumen Unilever melakukan pencucian dengan suhu rendah atau dengan pengisian penuh, pengurangan energi, CO2 dan air memiliki jumlah kumulatif yang besar.
Dengan konsumen yang menggunakan sekitar 70% dari gas rumah kaca, ajakan kepada para pelanggan melalui inisiatif seperti Cleaner Planet Planakan menjadi kunci utama dalam mencapai visi kami.

v  Meneliti dampak di setiap rantai nilai
Komitmen Unilever mengurangi dampak lingkungan meluas pada rantai nilai – contohnya, dari pemilihan sumber daya bahan mentah untuk produksi dan distribusi Unilever kepada para konsumen sampai akhirnya pembuangan sisa kemasan.
Di tahun 2008, Unilever mengembangkan sebuah metrik bagi empat area prioritas yang terkena dampak lingkungan pada rangkaian nilai Unilever:

emisi gas rumah kaca (GHG)

  1. air
  2. sampah
  3. sumber daya yang terpelihara
Metrik ini didesain untuk mengukur dampak produk Unilever ketika digunakan oleh para konsumen, seperti ukuran gram gas rumah kaca pada setiap penggunaannya. Selama tahun 2009, sekitar 1.500 produk diteliti untuk menambah pemahaman Unilever mengenai air, sampah dan dampak GHG pada 14 pasar terbesar Unilever.
Pada tahun 2009, Unilever juga mulai mengembangkan metrik yang meliputi dampak sosial. Bagi brand  Unilever yang mengemban misi sosial, ukuran ini memberi keuntungan lebih bagi masyarakat. Pada tahun 2010, Lifebuoy menjadi brand pertama untuk mengukur percobaan baru, yang membantu melacak dampak dari program Lifebuoy mengenai kebiasaan mencuci tangan selama lebih dari lima tahun.
Perkembangan dari metrik ini akan memudahkan Unilever dalam meninjau keberhasilan portfolio Unilever dan memungkinkan Unilever untuk menunjukkan kepada para konsumen bagaimana tindakan kecil dan tindakan individu dapat memberi perbedaan yang besar.

v  Bekerja untuk orang lain
Unilever tidak mempunyai semua jawaban terhadap tantangan dan dilema yang dihadapi usaha kami saat ini. Banyak isu kesinambungan yang hanya dapat ditanggulangi dengan kolaborasi dan pendekatan dengan pihak-pihak terkait. Jika kami hendak mewujudkan visi, kami harus bekerja sama dalam kemitraan. Para mitra kami membagi keahlian mereka, baik dalam isu-isu tertentu maupun jaringan pelaksanaan program di lapangan. Kami menggabungkan hal ini dengan pengalaman kami sendiri, keahlian pemasaran dan pengaruh komersial.
Beberapa dari rekan kerja kami berupa hubungan jangka panjang formal dengan organisasi global terkenal; lainnya adalah kelompok informal dalam industri, LSM, pemerintahan dan lembaga PBB. Salah satu contohnya adalah pekerjaan di mana kami mempromosikan minyak kelapa yang berkelanjutan melalui koalisi usaha dan LSM, termasuk Greenpeace, Oxfam dan WWF.

v  Hubungan kerjasama global
Mitra global utama kami adalah dengan:

  1. World Food Programmedari PBB: memberi makanan pada anak-anak yang kelaparan dan meningkatkan nutrisi mereka
  2. World Heart Federation: mempromosikan kesehatan hati
  3. Global Alliance for Improved Nutrition: membuat pendekatan baru mengenai fortifikasi makanan sampai menangani kekurangan gizi
  4. FDI World Dental Federation: meningkatkan kesehatan mulut
  5. Global Public-Private Partnershipfor Handwashing with Soap: menyelamatkan hidup anak-anak dengan mengenalkan cara mencuci tangan dengan sabun.

v  UN Global Compact
Unilever juga berpartisipasi pada Global Compactyang digagas PBB dan berkomitmen untuk hidup dengan sepuluh prinsip Compactmengenai hak asasi manusia, perburuhan, lingkungan dan anti korupsi pada operasional usaha setiap hari.
Kode Etik Prinsip Usahakami sudah lama mencerminkan tujuan Compact. Kami menyediakan informasi tahunan dalam Global Compact Communicationon Progressyang menjelaskan cara kami mengimplementasikan prinsip tersebut dalam usaha kami.
Lihat tautan terhubung untuk lebih jelasnya.
v  Perkembangan komitmen Unilever
Komitmen kami – dan perkembangan yang kami capai terkait hal-hal tersebut pada tahun 2009 – dapat dilihat melalui tabel di bawah ini..
Isu
Topik
Komitmen kami
Perkembangan di tahun 2009
Kesehatan dan keamanan



Nutrisi
Melakukan evaluasi secara rutin mengenai portfolio produk makanan kami melalui Program Peningkatan Nutrisi
Portfolio makanan kami tetap berada dalam pantauanrutin. 44% dari produk kami sejalan dengan standar internasional mengenai kandungansaturated dan trans fatpada gula dan garam
Membimbing para konsumen untuk mendukung rekomendasi World Health Organizationmengenai penggunaan 5 gram garam per hari dengan mengurangi level garam dalam produk kami. Tujuan kami adalah mencapai 6 gram per hari pada tahun 2010 dan 5 gram pada tahun 2015.
76% dari portfolio kami telah memenuhi standar pada tahun 2010 yang membantu para konsument mengurangi 6 gram per hari

Tampilan persentase dari Guideline Daily Amounts (GDA)mengenai lima nutrisi utama dalam satu kemasan produk dijual di Eropa sebagai bagian dari inisiatif amal CIAA.
Telah mencapai lebih dari 90% produk yang berkualitas; rencana implementasi ditempatkan sebagai penyeimbang

Menjangkau 100 juta orang pada tahun 2009–2020 melalui alat pengukur online Heart Age
Sekitar 1,5 juta orang mengikuti uji Heart Age
Memberikan bekal sekolah pada 100.0000 anak-anak di tahun 2009 melalui kerjasama kami dengan World Food Programmedari PBB
Memberikan hampir 17 juta bekal sekolah pada 80.000 anak-anak
Kebersihan dan keamanan
Mengubah perilaku satu miliar orang terhadap kebersihan pada tahun 2009–2015 melalui Lifebuoy dan program kemitraan lainnya
Lifebuoy menjangkau jutaan orang di 23 negara melaluiGlobal Handwashing Day 2009. Program pendidikan kebersihan yang lengkap dilaksanakan di Indonesia, Pakistan, Srilangka dan Vietnam
Sejalan dengan aktivitas kerjasama dengan FDI World Dental Federationyang berfokus pada kampanye sikat gigi setiap pagi dan malam
Meluncurkan kampanyeBrush Day and Nightdengan FDI World Dental Federation
Menjangkau lima juta orang muda pada tahun 2005–2010 dengan materi kepercayaan dirimelalui Dove's Self-Esteem Fund
Menjangkau sekitar 1,3 juta orang dengan program pendidikan, dengan total keseluruhan menjadi 4,8 juta
Kehidupan bersinambungan 



Perkembangan usaha
Mengurangi dampak lingkungan secara menyeluruh sambil mengembangkan usaha kami
Menguji dampak gas rumah kaca, air dan sampah dari 1.500 produk

Sumber yang berkesinambungan
Mengambil sumber teh untuk kantong the Lipton dan PG di Eropa Barat  dari pertanianRainforest Alliance Certified™ di tahun 2010. Pembelian semua teh untuk kantong the Lipton kami berasal dari sumber yang berkelanjutan pada tahun 2015
Sekitar 80% dari Lipton Yellow Label dan pucuk teh PG terjual di Eropa Barat berasal dari pertanianRainforest Alliance Certified™.

Secara global, sekitar 15% dari teh kami berasal dari pertanian Rainforest Alliance Certified™
Membeli semua minyak kelapa berasal dari sumber yang berkesinambungan pada tahun 2015
Pembelian 185.000 ton minyak kelapa yang berkesinambungan melalui sertifikat GreenPalm meliputi 15% dari total pembelian kami
Mengambil sumber telur 100% bebas-kandang untuk:
·         Produk Hellmann’s, Amora dan Calvé terjual di Eropa Barat pada tahun 2012
·         Mayones Hellmann’s Light di Amerika Utara
·         Es krim Ben & Jerry di Eropa pada tahun 2004 dan di Amerika Serikat pada tahun 2010

  
·         Target Eropa Barat tercapai pada akhir tahun 2009, satu langkah lebih maju dari jadwal
·         Pengambilan sumberdaya dimulai pada tahun 2009 dalam persiapannya untuk diterapkan pada tahun 2010
·         Target Eropa tercapai pada tahun 2004. sesuai rencana memenuhi target Amerika Serikat pada akhir tahun 2010

Uji kelayakan dari sumber Fairtrade untuk bahan es krim Ben & Jerry
Di awal tahun 2010, Ben & Jerry berkomitmen bahwa semua bahan akan menggunakan sertifikasiFairtrade di Eropa pada akhir tahun 2011 dan dunia pada tahun 2013
Pendingin
Pembelian lemari es krim baru yang menggunakan pendingin HC ramah-iklim yang dapat digunakan  secara teknis dan praktis di manapun
Sekitar 430.000 lemari pendingin dibeli sejak tahun 2004
Perubahan Iklim
Mengurangi CO2 dari energi yang dihasilkan manufaktur kami sampai 25% pada tahun 2010 (diukur per ton produksi dibanding tahun 2004)
Sekitar tahun 1995–2009, mencapai pengurangan sebesar 40% CO2 dari energi yang dihasilkan manufaktur. Sejalan untuk mencapai target 2012
Air
Melanjutkan mengurangi penggunaan air pada operasional manufaktur kami per ton produksi
Sekitar tahun 1995–2009, mencapai 65% pengurangan dalam penggunaan air
Limbah manufaktur
Melanjutkan mengurangi total limbah dari operasional manufaktur per ton produksi
Sekitar tahun 1995–2009, mencapai 73% dalam mengurangi total limbah
Pengemasan
Menghapuskan penggunaan PVC untuk pengemasan kami, jika memungkinkan, pada tahun 2010
Mengenali teknologi yang membolehkan penghapusan semua PVC pada akhir tahun 2012

Sejalan dengan pencapaian target 2010

Bekerja dengan parasupplier untuk mengenali solusi teknologi yang baru

Dampak ekonomi 



Hasil usaha
Tujuan jangka panjang untuk menjadi peringkat tiga teratas pada referensi grup dari 21 perusahaan produk konsumen dengan total pemasukan investasi pemegang saham per tiga tahunan.
Target yang tercapai dari tiga teratas: peringkat ke 5 dari 21
Meningkatkan penetrasi  dan konsumsi dari beberapa kategori kami oleh para pelanggan dari semua level pendapatan dalam pasar yang berkembang maupun yang baru muncul.
Mencapai 49% dari penjualan pada pasar ini
Petani Kecil
Menggali kesempatan untuk meningkatkan sumber dari petani kecil untuk memastikan keamanan persediaan
           10.500 petani sekarang terlibat dalam proyekallanblackia di Afrika
          38.000 petani kecil memperoleh sertifikatRainforest Alliance di Kenya sekitar tahun 2007-2009








Tata kelola
v Struktur manajemen

  •       Komitmen kami dalam perkembangan yang berkesinambungan  dimasukkan dalam agenda bisnis melalui visi baru kami. Struktur manajemen untuk membantu kami memenuhI
  •       komitmen diintegrasikan ke dalam kerangka organisasi kami:
·         Dan tanggung jawab perusahaan diperjuangkan dan dipimpin oleh anggota dari Eksekutif Unilever: Vindi Banga, Presiden Makanan, Rumah Tangga, dan Perawatan Pribadi. Eksekutif Unilever ini bertanggung jawab pada kepemimpinan operasional dalam usaha
·         Strategi pengembangan sosial dan lingkungan adalah bertanggung jawab pada empat kategori produk dan tim brand global mereka. Kategori ini antara lain rempah-rempah, saus dan krim oles, es krim dan minuman; perawatan pribadi dan perawatan rumah tangga
·         Dilakukan di beberapa perusahaan operasional kami meliputi tiga area: Amerika; Eropa Barat; dan Asia, Afrika dan Eropa Tengah & Eropa Timur.
·         Dibuat dan tindakan dikoordinasi oleh tim kepemimpinan Penanggungjawab Perusahaan, Isu, Kesinambungan, dan Kemitraan  kami (CRISP). Tim ini terdiri dari pemimpin senior dari seluruh bisnis yang bertemu secara teratur dan dipimpin oleh anggota eksekutif Unilever kami, Vindi Banga
·         Tata kelola kami sebagai tanggung jawab corporate citizen didukung oleh Komite Tanggung Jawab dan Reputasi Dewan
·         Tim kepemimpinan kami dari CRISP dan Komite Dewan mendapat pengarahan dari Grup Perkembangan Berkesinambungan Unilever (USDG) – sebuah grup yang terdiri dari lima ahli eksternal dalam hal tanggung jawab perusahaan dan kesinambungan yang membimbing dan memberikan kritik mengenai strategi perkembangan kami.
Struktur tata kelola ini didukung oleh tim kecil dari pusat perusahaan kami di London, dipimpin oleh Senior Vice-Presidentuntuk divisi Tanggung Jawab Perusahaan kami, yang menjadi anggota dalam tim kepemimpinan Penanggungjawab Perusahaan, Isu, Kesinambungan, dan Kemitraan (CRISP)  dan mendukung Komite Tanggung Jawab dan Reputasi Dewan kami serta Grup Perkembangan Berkesinambungan Unilever.
Tim spesialis dalam Unilever mendukung pekerjaan kami dalam pemeliharaan seperti Pusat Keamanan dan Jaminan Lingkungan Hidup,Grup Kemitraan Kesehatan Global  dan Grup Pengelola Pertanian Berkesinambungan. Tim ini juga menerima masukan eksternal, contohnya dari Dewan Penasihat Pertanian Berkelanjutan.

v  Pengawasan independen: Komite Pertanggungjawaban dan Reputasi Perusahaan   
Kami mempunyai Komite Dewan Direktur Non-Eksekutif  komite pertanggung-jawaban dan reputasi perusahaan - yang bertanggung jawab memastikan bahwa kami mengelola bisnis kami dengan penuh tanggung jawab dan bahwa reputasi Unilever dijaga dan diperkuat. Hal ini memastikan bahwa Kode Etik Prinsip Usaha dan Kode Etik Mitra Usaha tetap sesuai dengan tujuan dan teraplikasi dengan baik.

Komite ini bertemu secara rutin, dan terdiri dari empat direktur non-eksektutif yang independen.

  1. Brittan (Pemimpin)
  2. Nyasulu
  3. Murthy, dan
  4. Fresco.
Komite ini menguntungkan dari kedua sudut pandang baik dari USDG dan CRISP.
v  Pengawasan independen: Komite Audit
Salah satu tugas dari Dewan Komite Audit adalah mengevaluasi pendekatan Unilever secara keseluruhan dalam hal manajemen resiko dan kontrol, juga prosesnya, hasil dan temuannya. Komite ini mempertimbangkan aplikasi dari Kode Prinsip Usaha sebagai bagian yang digunakan untuk mengevaluasi manajemen resiko
v  Tata kelola Kode kami: Komite Kode Perusahaan
Komite Kode Etik Perusahaan, dipimpin oleh Penasihat Umum kami, mengawasi implementasi dari Kode Etik Prinsip Usaha dan Kode Etik Mitra Usaha mewakili kepemimpinan operasional usaha, yaitu para eksekutif Unilever.
v  Manajemen Eksekutif: Tim kepemimpinan Penanggungjawab Perusahaan, Isu, Kesinambungan, dan Kemitraan (CRISP)
Eksekutif Unilever, dipimpin oleh Chief Executive Officer kami, bertanggung jawab pada pengaturan laba dan rugi dan mengantarkan pada perkembangan.Dalam hal kesinambungan, ini juga didukung oleh tim kepemimpinan Penanggungjawab Perusahaan, Isu, Kesinambungan, dan Kemitraan (CRISP) (sebelumnya adalah Dewan Penanggungjawab Perusahaan).
Tugas dari tim kepemimpinan CRISP adalah mengevaluasi strategi untuk memastikannya sejalan dengan bisnis kami dan memprioritaskan kesinambungan. Hal ini juga berarti mengawasi hubungan kerjasama global kami.
CRISP terdiri dari para pemimpin dari kategori makanan dan rumah tangga dan perawatan pribadi, tanggung jawab korporat kami, brandperusahaan, R&D, supply chain, manajemen isu dan fungsi hukum.

v  Pendekatan eksternal: Grup Perkembangan Berkesinambungan Unilever
Keuntungan strategi kami dilihat dari pendekatan Grup Perkembangan Berkesinambungan Unilever (USDG) – lima orang spesialis eksternal internasional dalam tanggung jawab perusahaan dan kesinambungan. Mereka membentuk panel independen – dan terbuka secara bebas – ahli dalam mengarahkan dan memberikan kritik mengenai strategi perkembangan kami.
Mereka adalah:

  1. Esty – Dosen hukum lingkungan hidup, Yale University, AS
  2. Jun – Ahli air dan Direktur pendiri Institute of Public and Environmental Affairs (IPEA), Cina
  3. Mehra – Pendiri dan CEO dari Centre for Social Markets, India
  4. Porritt – Direktur pendiri Forum for the Future, Inggris
  5. Ruge – Director General dari Mexican government's Centre for Education and Training for Sustainable Development.
Untuk memastikan posisi yang sesuai antara tim CRISP dan USDG, keduanya dipimpin oleh anggota dari Unilever Executive, Vindi Banga.
v  Masukan para ahli: Pusat Keamanan & Jaminan Lingkungan Hidup (SEAC)
Tugas SEAC adalah menyediakan bukti dan pengarahan ilmiah yang independen sehingga Unilever dapat mengidentifikasi dan mengatur:
·         Resiko bagi para pelanggan, pekerja dan lingkungan sehubungan dengan keamanan produk dan teknologi supply chain
·         lingkungan, sehubungan dengan pemeliharaan brand Unilever, produk dan supply chain.

v  Input para ahli: Grup Kemitraan Kesehatan Global
Grup Kemitraan Kesehatan Global kami berhubungan dengan brand Unilever dan ahli dalam organisasi kesehatan global. Tugasnya adalah mengembangkan dan mengimplementasikan nutrisi yang sinambung dan solusi kebersihan, dengan tujuan menciptakan nilai bagi masyarakat dan usaha kami.

v  Input para ahli: Grup Pengelola Pertanian Berkelanjutan
Grup Pengelola Pertanian Berkelanjutan terdiri dari staf Unilever dari seluruh dunia yang bertanggung jawab mengatur Pengelolaan Pertanian Berkelanjutan. Tujuannya untuk mempromosikan supply chains yang terpelihara, fokus pada masa jangka panjang, akses yang terpelihara untuk panen utama Unilever. Profesor Jules Pretty dari University of Essex di Inggris bertindak sebagai penasihat utama bagi grup ini.
Keuntungan grup ini adalah input dari Dewan Penasihat Pertanian Berkelanjutan, yang terdiri dari para ahli eksternal dari organisasi non laba dan institut penelitian untuk sektor amal dan pendidikan akademi. Tugasnya adalah menyediakan nasihat dan penilaian yang independen untuk menguatkan pembuatan kebijakan dalam Unilever.
v  Program lainnya
Tim Dampak Lingkungan Hidup, Jaringan Penggalang Kesinambungan dan tim Pengelolaan Kemasan Berkesinambungan adalah tiga contoh nyata mengenai bagaimana suatu tim bekerja sama dalam menangani isu tertentu. Grup ini bekerja menguji jejak langkah Unilever, memformulasikan strategi, menyetujui kebijakan, bekerja dengan tim kategori dan brand untuk membuat tujuan yang spesifik dan mendukung tim dalam mengimplementasikan tujuan tersebut.Mereka juga mencari nasehat dari para ahli eksternal.

v  Tujuan Perusahaan
Pertama kali kami mengungkapkan Tujuan Perusahaan pada tahun 1996. Tujuan Perusahaan kami tidak membentuk sesuatu yang baru, tetapi lebih memperjelas mengenai apa yang kami yakini menjadi hal yang pokok dari perusahaan kami. Ini menggambarkan harapan mengenai Unilever nantinya sama halnya dengan menggambarkan nilai-nilai dan kepercayaan kami. Tujuan Perusahaan kami menggambarkan faktor-faktor yang kami percaya memberikan sumbangsih pada kesuksesan jangka panjang kami. Mereka juga menguatkan komitmen kami untuk memenuhi kebutuhan dengan cara yang berkesinambungan.
v  Kode Etik Prinsip Usaha
Tujuan Perusahaan kami menyatakan bahwa untuk mencapai kesuksesan memerlukan: “standar tertinggi mengenai perilaku perusahaan terhadap setiap karyawan, masyarakat yang kami layani dan lingkungan yang memperoleh dampak dari kami”. Kode Etik Prinsip Usaha membentuk struktur berstandar dimana mereka bekerja. Kode ini  didukung oleh standar tambahan operasional dunia pada isu seperti keamanan karyawan dan produk.
Unilever mengevaluasi peraturan ini secara teratur untuk memastikan pemenuhan kebutuhan dari lingkungan usaha dewasa ini. Revisi kode etik terakhir kami dilakukan pada tahun 2001 dan peraturan terbaru telah disebarkan di seluruh bagian usaha kami pada tahun 2002. Kode ini berupa dokumen pendek, tertulis dengan jelas, bahasa  yang sederhana, dan menyatakan prinsip-prinsip secara keseluruhan. Didesain agar mudah dibaca dan dipahami oleh semua karyawan kami. Hal ini dikarenakan kami percaya bahwa aturan seperti ini haruslah memiliki nilai praktis dalam bisnis sehari-hari kami. Kami mengharapkan setiap karyawan Unilever mengikuti semangat maupun aturan yang tertulis dari prinsip itu.

Tujuan & prinsip

 

Tujuan corporate Unilever adalah bahwa kesuksesan memerlukan “standar tertinggi dari perilaku corporate terhadap setiap orang yang bekerja dengan kami, komunitas yang kami sentuh dan lingkungan yang terdampak dari pekerjaan kami.”
Tujuan corporate Unilever adalah bahwa kesuksesan memerlukan “standar tertinggi dari perilaku corporate terhadap setiap orang yang bekerja dengan kami, komunitas yang kami sentuh dan lingkungan yang terdampak dari pekerjaan kami.”

Ø  Selalu bekerja dengan integritas

Beroperasi dengan integritas dan rasa hormat pada orang-orang, sentuhan bisnis Unilever pada organisasi dan lingkungan selalu menjadi pusat dari tanggung jawab corporate Unilever.

Ø  Dampak Positif

Unilever bertujuan memberikan dampak positif dengan berbagai cara: melalui brandkami, melalui kegiatan komersial dan hubungan kami, melalui kontribusi sukarela, serta berbagai cara lain dimana kami berhubungan dengan masyarakat..

Ø  Menjalankan aspirasi kami

Tujuan corporate kami telah memberikan aspirasi bagi kami untuk mengelola bisnis. Hal ini diperkuat peraturan kami dalam prinsip-prinsip bisnis yang menjelaskan standar operasional yang diikuti semua karyawan Unilever, dimanapun mereka berada diseluruh dunia. Aturan ini juga mendukung pendekatan kami pada pemerintah serta tanggung jawab corporate.

 

Laporan

Ø  Pendekatan kami

Kami berusaha memberikan laporan yang transparan dari perkembangan kami setiap tahun melalui onlineLaporan Perkembangan Berkesinambungan.
Website kami selalui diperbarui sepanjang tahun dan berisikan data yang kaya – baik yang inti maupun yang detil – untuk memenuhi kebutuhan para konsumen maupun para ahli.
Kami juga menghasilkan dokumen ringkas yang dicetak–Tinjauan Perkembangan Berkesinambungan – untuk mendukung laporan situs kami. Tinjauan ini menjelaskan bagaimana kami terus mengintegrasikan kesinambungan dalam bisnis dan brand kami dengan menjelaskan dampak bahan kami yang paling penting.
Secara internasional, kami telah melaporkan hasil kerja lingkungan kami sejak tahun 1996, dan hasil sosial kami sejak tahun 2000.Beberapa dari perusahaan kami juga menghasilkan laporan kesinambungan seperti, Unilever di Brasilia dan Unilever di Srilangka.

v  Laporan tahun 2009

Pada bulan Maret 2010, kami menerbitkan secara online Laporan Perkembangan Berkesinambungan 2009 dan Tinjauan Perkembangan Berkesinambungan 2009,'Menciptakan Masa Depan Lebih Baik Setiap Hari', bersamaan dengan Laporan Tahunan 2009.
Tinjauan Perkembangan Berkesinambungan 2009 berfokus pada topik yang telah kami identifikasi sebagai bahan isu kami.Isinya meliputi:
·         Bagaimana kami memberikan sumbangsih dalam meningkatkan kesehatan, nutrisi, kebersihan dan kesejahteraan
·         Bagaimana kami menangani tantangan pemeliharaan yang kritis seperti sumber daya yang terpelihara, pendingin, perubahan iklim, air, limbah pabrik dan pengemasan
·         Bagaimana kami menciptakan kekayaan dan memberikan sumbangsih terhadap perkembangan ekonomi dalam masyarakat dimana kami beroperasi.
Dalam laporan online kami mengenai Laporan Perkembangan Berkesinambungan 2009, kami membahas topik ini dengan lebih detil dan meliputi sejumlah isu kepedulian semua pihak terkait. Isinya meliputi aspek dari tanggung jawab perilaku bisnis, seperti bagaimana kami menanggapi kepedulian para konsumen, memperlakukan para karyawan dan pekerja kontrak sementara kami, bekerja sama dengan rekan kerja dengan para pelanggan dan supplier, serta turut mengambil bagian dalam kehidupan masyarakat lokal di seluruh dunia.
Laporan online kami diterbitkan pada akhir bulan Maret 2010 dengan data awal di tahun 2009 untuk CO2 dari energi, air dan total limbah – tiga kunci utama pengukur hasil eko-efisiensi kami, dan dua pengukur hasil kerja kami – kegagalan dan Total Tingkat Frekuensi yang Terekam. Laporan ini dipastikan selalui diperbarui dan data akhir 2009 untuk semua hasil kerja kami diukur pada bulan Mei. Lihat laporan jaminan independen yang disiapkan oleh Deloitte LLP untuk keterangan lebih lanjut.
..

v  Menyampaikan isu bahan kami

Pemeliharaan sekarang ini adalah pusat dari strategi bisnis kami. Sumber daya yang berkesinambungan adalah kunci utama dari bahan mentah pertanian dan desain produk untuk sumber daya yang terbatas di dunia adalah hal penting untuk kelanjutan perkembangan bisnis dan kesuksesan kami. Kami memasukkan isu manajemen sinambung dalam fungsi utama bisnis seperti manajemen penyediaan, manajemen kategori dan pemasaran.
Aktivitas dan laporan kami berfokus pada materi isu kami yang sangat penting.Kami mendefinisikan materi isu sebagai berikut:
·  dimana sebuah isu terkait dengan bisnis, portfoliobrand dan geografi kami
·  dari pengaruh Unilever terhadap isu
·  yang potensial terhadap operasional kami, sumber daya dan para pelanggan
·  sebuah isu bagi semua pihak yang terkait.

Hal ini memungkinkan kami mengembangkan strategi yang tepat dan kebijakan berdasarkan  penelusuran kami terhadap kecenderungan masa kini dan yang baru muncul. .

v  Inklusivitas dan tanggapan

Untuk memastikan ‘inklusivitas’ kami mengambil sejumlah dampak terhadap masyarakat dan kepedulian pihak-pihak terkait. Untuk melakukannya, ini memerlukan pemetaan yang detail dan sesuai engan isu; melanjutkan masukan dari pihak-pihak terkait  berikut tanggapannya; dan pertolongan para rekan untuk membimbing arah kami. Isu seringkali kompleks dan kami terus melanjutkan pekerjaan di area dimana kami belum memiliki pemahaman yang komprehensif mengenai dampak yang kami timbulkan.
Sebagai perusahaan yang berfokus pada konsumen, ‘tanggapan’ dibangun dalam pendekatan sehari-hari kami untuk memahami dan menanggapi aspirasi dan kepedulian para konsumen. Hal ini dapat dilakukan dengan integrasi yang lebih besar terhadap kepedulian sosial, ekonomi dan lingkungan terhadap usaha danbrand kami, dimulai dengan fase inovasi, dimana kami memastikan kesuksesan masa depan kami, dan juga meningkatkan laporan kami kepada pihak-pihak terkait.  

v  Dasar pelaporan

Definisi dan dasar dari pelaporan untuk indikator lingkungan dan proses keamanan kami pada tahun 2009 digambarkan dalam dokumen yang dapat diunduh dengan judul ‘Dasar pelaporan’.
v  Pemecahan Masalah

Dalam hal ini masalah yang dihadapi PT. Unilever,Tbk adalah masalah penipuan yang mengatas namakan PT. Unilever. Yaitu dengan menyelipkan kertas undian yang diletakkandidalam produk Unilever seperti shampo, Rinso dsb. Penipuan seperti ini bagi orang yangmudah tergiur akan sangat merugikan. Ia biasanya langsung senang dan tanpa berfikir langsung menelpon nomor oknum yang ada dalam kartu undian tersebut Dan ujung ujungnya minta transfer uang.
Dalam promosi PT. Unilever tidak mengalami masalah karena dalam stateginya PT. Unilever sangat hati-hati sehingga tujuan perusahaan dengan mudah terpenuhi.Peranan merek bukan lagi sekedar sebagai nama ataupun sebagai pembeda dengan produk-produk pesaing, tetapi sudah menjadi faktor penentu untuk dapat menjadi ³trend setter´ dibidang industri. Banyak perusahaan yang berhasil karena memiliki reputasi merek, sehinggadapat membuka distribusi di kota-kota lain bahkan negara-negara lain dengan menarik pelanggan sasaran melalui kekuatan-kekuatan merek yang mereka miliki. Sebuah merek yangtelah mencapai ekuitas tinggi merupakan asset yang berharga bagi perusahaan

Untuk itu, mempertahankan dan meningkatkan ekuitas merek bukan pekerjaan mudah, karenayang dihadapi adalah ekspektasi pelanggan. Konsumen akan merasa ³familiar´ dengan namamerek yang pertama masuk ke pasar, sekalipun merek-merek yang masuk belakanganberkinerja lebih baik. Ini akan mengarah kepada terciptanya kesetiaan yang lebih besar padamerek pertama dan produsen.Kesetiaan pelangaan menjadi kunci sukse tidak hanya dalam jangka pendek tetapikeunggulan bersaing yang berkelanjutan. Contohnya seperti sabun kecantikan merek Lux,yang merupakan sabun kecantikan pertama yang masuk ke pasaran di Indonesia. Sabunkecantikan merek Lux memperluas jenis produk sabun mandinya, yang tidak hanya sabunmandi yang berupa batangan padat tetapi juga berupa sabun mandi cair.Merek perlu dipersepsikan sebagai produk yang berkualitas tinggi, sehingga konsumen dapatmemahami sebuah produk hanya melalui eksistensi, fungsi, citra dan mutu. Kualitas di matakonsumen lebih bersifat subyektiif, tergantung bagaimana persepsi konsumen terhadapproduk itu.Ketika kemudian jumlah merek yang dikenal konsumen semakin banyak, maka perananmerek dapat diperluas sehingga mampu memberikan asosiasi tertentu dibenek konsumen.Seuah merek akan sering dihubungkan dengan fungsi dan citra khusus. Nilai yang didasarimerek sering kali didasari pada asosiasi-asosiasi spesifik yang berkaitan dengannya.Asosiasi merek (brand association) diupayakan dengan slogan, atau posisi yang diinginkan,atau dengan strategi brand identity, yaitu menciptakan atribut yang penting sebagai bahanyang dipersepsikan konsumen. Asosiasi-asosiasi merek seperti Ronald Mc.Donald bisamenciptakan sikap atau perasaan positif yang berkaitan dengan suatu merek.Merek dan kwalitas berperan sebagi persepsi yang mempengaruhi keputusan membelipelanggan. Nilai haruslah menjadi landasan strategi dan taktik, karena nilai merupakan alasanmengapa konsumen menggunakan produk dan tetap setia (loyal). Nilai suatu brand yaitumenciptakan semakin banyak komsumen yang setia, konsumen yang setia (loyal) adalahtujuan setiap pemasar.Kesetiaan pelanggan terhadap merek merupakan salah satu aset merek. Hal in sangat mahalnilainya karena untuk membangunnya banyak tantangan yang harus dihadapi sertamembutuhkan waktu yang sangat lama.

Ø  Menjelaskan  tentang Analisis swot
Analisis SWOT adalah indentifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk memutuskan strategi perusahaan. Analisis ini didasarkan pada  logika yang dapat memaksimalkan  kekuatan (Strengths) dan peluang (Opportunities), namun  secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weaknesses) dan ancaman  (Threats). Proses pengambilan keputusan strategis  selalu  berkaitan  dengan  pengembangan misi, tujuan, strategi, dan kebijakan perusahaan. Dengan demikian perencana strategis (strategi planner) harus  menganalisis faktor - faktor  strategis perusahaan (kekuatan,  kelemahan, peluang, dan ancaman) dalam kondisi yang ada pada saat ini. Hal ini disebut dengan  Analisis  Situasi. Model yang paling populer untukanalisi ssituasi adalah Analisis SWOT.

Ø  Cara membuat analisis swot
SWOT adalah singkatan dari lingkungan Internal Strengths dan Weaknesses serta lingkungan eksternal Opportunities dan Threats  yang  dihadapi dunia  bisnis. Analisis  SWOT membandingkan  antara faktor eksternal  Peluang  (opportunities) dan Ancaman (threats) dengan faktor internal Kekuatan (strengths) dan kelemahan (weaknesses). 

Kuadran 1 : Ini merupakan situasi yang sangat menguntungkan. Perusahaan dapat memanfaatkan peluang yang ada.



Kuadran 2 : Meskipun menghadapi berbagai ancaman, perusahaan ini masih memiliki kekuatan dari segi internal.

Kuadran 3 :Perusahaan menghadapi peluang pasar yang sangat besar, tetapi dilain pihak, ia menghadapi beberapa kendala/kelemahan internal.

Kuadran 4 : Ini merupakan situasi yang sangat tidak menguntungkan, perusahaan tersebut menghadapi berbagai ancaman dan kelemahan internal.




Kekuatan (Strengths)
  1. Strategi  promosi  produk  PT Unilever  yang  efektif dengan menampilkan model - model yang tipikal muda, berkulit putih, berambut panjang, sehingga memacu konsumen (lebih spesifik perempuan) untuk membeli produk tersebut agar dapat mengalami sendiri hasil yang diterima si model dalam iklan tersebut.
  2. PT Unilever gencar di misi sosial, sehingga kedekatan dengan konsumen dapat terus terjaga. Hal ini terlihat dari pembelanjaan iklan dan promosi yang telah mendorong pertumbuhan penjualan di tengah pasar yang kompetitif. PT Unilever Indonesia sebagai salah satu perusahaan dengan belanja iklan terbesar menurut majalah marketing (top Brand Survey, edisi khusus 2007)
  3. Pemimpin pasar consumer goods di Indonesia
  4. Memiliki tim yang terdiri dari orang-orang berdedikasi, terampil, dan termotivasi di segenap jajaran.
  5. Adanya kenaikan pangsa pasar untuk kategori-kategori penting seperti face care, savoury, dan ice cream.
  6. Perencanaan baik dan kerja sama erat dengan para pemasok, konsumen dan distributor untuk menghantar produk-produk dari pabrik ke tempat-rempat penjualan.
  7. PT Unilever sudah memiliki jaringan distribusi sendiri sehingga distribusi produknya hingga ke daerah-daerah dapat terlayani.
  8. PT unilever mempunyai moto “operational excellent with no compromise on quality”. Unilever dalam menjalankan operasinya dijalankan dengan baik tanpa mengabaikan kualitas produk.


Kelemahan (Weaknesses)

  1. PT Unilever memiliki struktur matriks, yang terdapat beberapa tantangan yang mesti dihadapi perusahaan yaitu pertama, sulitnya koordinasi kegiatan antar departemen yang mempunyai agenda dan jadwal sendiri-sendiri. Kedua, komunikasi pada karyawan yang bisa menerima pesan yang berbeda-beda. Dan ketiga, resolusi konflik antara inisiatif dari dukungan departemen (SDM, keuangan, dan lain-lain) dengan departemen lini produk yang biasanya sangat berorientasi komersial.
  2. Rendahnya respon pasar terhadap produk-produk tertentu.
  3. Jumlah karyawan yang tambun.
  4. Birokrasi yang panjang karena kebijakan sentralisasi yang menyebabkan unilever indonesia tidak bisa begitu saja memutuskan sesuatu.
  5. Lambatnya konsolidasi intern dalam pengambilan keputusan.
  6. Ketidakjelasan sertifikat halal untuk produk tertentu.
  7. Mayoritas produk unilever memiliki entry barrier rendah.
  8. Growth omzet penjualan dibawah rata-rata industri.


Kesempatan (Opportunities)

  1. Stabilitas ekonomi yang relatif baik dengan pertumbuhan yang menggembirakan bagi ekonomi Indonesia sebesar 6.3%.
  2. Pertumbuhan ekonomi yang kuat di wilayah pulau-pulau seperti Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan papua.
  3. Tingginya kepuasan konsumen terlihat dari predikat prima indeks kepuasan konsumen.
  4. Banyaknya pemain pasar nasional yang belum memiliki cara produksi kosmetik yang baik.
  5. Luasnya potensial market sekitar 250 juta tepatnya 122.527.186 laki-laki (49,9%) dan 122.922.553 (50,1%) perempuan.
  6. Tingginya tingkat ketergantungan masyarakat akan jenis produk consumer goods.
  7. Rekomendasi investasi pada saham dengan level beta dibawah 1.
  8. Tinggi dan stabilnya tingkat kesetiaan masyarakat atas produk consumer goods 83 %.

Ancaman (Threats)

  1. Adanya kenaikan biaya bahan baku dan bahan kemasan seperti minyak kelapa sawit, gula kelapa, dan bahan berbahan dasar petroleum yang disebabkan oleh kenaikan harga minyak,  bahan kimia dan komoditas lainnya.
  2. Tidak stabilnya nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing.
  3. Melemahnya daya beli konsumen.
  4. Maraknya pemalsuan dan penyelundupan produk.
  5. Rendahnya infrastruktur yang memadai berupa jalan yang menyebabkan tingginya biaya pemasaran produk.
  6. Adanya penghapusan subsidi BBM bagi industri.
  7. Tidak konsistennya pasokan gas dari pertamina.
  8. Adanya tren perubahan gaya hidup masyarakat dari produk tradisional-nasional menjadi produk-produk luar negeri.
  9. Adanya campaign against unilever oleh greenpeace akibat penggundulan hutan yang membahayakan komunitas orang utan.
  10. Adanya pemboikotan produk zionisme termasuk unilever.
  11. Produk pesaing dengan harga lebih rendah.





Kesimpulan Dan Saran


Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diambil dalam makalah ini adalah:

Pendekatan penjualan dan promosi penjualan akan efektif dan efisien apabila dirancangdengan menerapkan pola regionalisasi atau diterapkan di daerah-daerah atau kawasantertentu. Unilever sudah menerapkan pola regionalisasi karena Unilever telah memilikipabrik-pabrik atau juga cabang perusahaan di tiap-tiap negara

Strategi-strategi yang ditempuh PT. Unilever ini sangat baik dalam dunia usaha sehingga kendala dan masalah yang dihadapi sangat sedikit dan tidak menjadi masalah besar dalampeusahaan besar ini.

Strategi promosi yang dapat dilakukan oleh PT. Unilever yaitu:
1.Periklanan
2.Promosi Penjualan
3.Hubungan Masyarakat dan Publisitas
4.Penjualan Secara Pribadi
5. Pemasaran Langsung

Sangat baik dalam dunia usaha sehingga patut ditiru perusahaan lain disamping kualitas yang bagus


Saran

Dalam masalah yang dihadapi PT. Unilever yaitu mengenai penipuan kupon yang diselipkan dalam produk kemasan. Sebaiknya diadakan penyuluhan mengenai hal tersebut kepadamasyarakat sehingga konsumen tidak merasa dirugikan. dan penanganan serius dalam tindak penipuan kupon tersebut.Kesetiaan pelangaan menjadi kunci sukse tidak hanya dalam jangka pendek tetapikeunggulan bersaing yang berkelanjutan. Contohnya seperti sabun kecantikan merek Lux,yang merupakan sabun kecantikan pertama yang masuk ke pasaran di Indonesia. Sabunkecantikan merek Lux memperluas jenis produk sabun mandinya, yang tidak hanya sabunmandi yang berupa batangan padat tetapi juga berupa sabun mandi cair.Merek perlu dipersepsikan sebagai produk yang berkualitas tinggi, sehingga konsumen dapatmemahami sebuah produk hanya melalui eksistensi, fungsi, citra dan mutu. Kualitas di matakonsumen lebih bersifat subyektiif, tergantung bagaimana persepsi konsumen terhadapproduk itu.



Vendrian Dinata.

Artikel Terkait

0 komentar:

Poskan Komentar